The SIS Founder Scholarship - Singapore Intercultural Schools, Indonesia

Designed and built with care, filled with creative elements

 

BOOK OPEN HOUSE

 

 

MENDAFTAR

 

 

TK

 

 

SD

 

 

SMP

 

 

SMA

 

Top

SIS-Scholarship-Banner

Beasiswa Pendiri SIS

Beasiswa Pendiri SIS didirikan oleh keluarga Jaspal Sidhu, Pendiri dan Ketua Grup Sekolah SIS untuk menghormati kenangan ayahnya, Karam Sidhu yang memberikan teladan cemerlang bagi anak-anaknya dan menginspirasi mereka ke tingkat yang lebih tinggi. “Tidak ada talenta yang harus menghadapi hambatan, terutama di negara-negara berkembang. Oleh karena itu, kami berharap pendidikan berkualitas dapat diakses oleh banyak generasi muda berbakat dan bertekad dalam perjalanan pembelajaran K-12 mereka,” kata Jaspal saat membuka SIS Founder Scholarship.

Jaspal Sidhu, keluarganya dan staf rumah tangganya yang berbahasa Indonesia yang selalu ia sebut sebagai “keluarga Indonesiaku.”

Jaspal, warga Singapura, berasal dari keluarga sederhana. Karam Sidhu, adalah seorang penjaga pintu (satpam – istilah yang digunakan di Indonesia), yang bersama istrinya, seorang pengurus rumah, bekerja keras untuk mendidik Jaspal dan kedua saudara laki-lakinya. “Saya selalu mendapat penglihatan berulang tentang ayah saya. Saya melihatnya memegang makan siangnya, dikemas dalam Tupperware oleh ibunya, dan kemudian melambaikan tangan kepada kami sebelum mengendarai sepedanya ke tempat kerja.” Karam dan istrinya diam-diam selalu bangga dengan kenyataan bahwa mereka mampu mendidik ketiga anaknya melalui kerja keras yang memberi mereka landasan untuk sukses dalam diri mereka sendiri.

Karam Sidhu lahir di Singapura tetapi harus meninggalkan sekolah untuk menghidupi dirinya sendiri. Dia kemudian bekerja sebagai penjaga pintu di sebuah bank terkenal hampir sepanjang masa kerjanya. Tugasnya adalah menyambut pelanggan dan staf kantor dengan senyuman sambil membukakan pintu untuk mereka. Suatu ketika seorang pelanggan meninggalkan tas penuh uangnya, dan Karam memastikan dia mendapatkan uangnya kembali. Integritas adalah dasar nilai-nilai pribadinya. “Anda akan menghadapi banyak godaan dalam hidup, namun jangan pernah berkompromi dengan integritas pribadi Anda,” ia menasihati anak-anaknya. Karam adalah pegawai bank yang sangat populer dan telah memenangkan banyak penghargaan, termasuk penghargaan karena merawat anggota staf yang terluka saat bantuan medis sedang diatur. Kasih sayang adalah nilai yang ia tanamkan pada anak-anaknya.

Karam juga mengajukan diri untuk duduk di dua organisasi tertua di Singapura yang didirikan untuk pertemuan komunitas dan ibadah. Di sana, dia akan membantu memediasi banyak perselisihan dan perselisihan masyarakat dan duduk di komite yang dipercaya untuk menggunakan sumbangan dengan benar. Kemampuannya untuk bersikap tidak memihak tanpa diskriminasi adalah kekuatannya. Karam tidak pernah takut untuk menyampaikan pandangannya meskipun pekerjaannya sederhana. “Pekerjaan saya tidak mendefinisikan saya,” katanya. “Tuhan dan aku sendirilah yang mendefinisikan diriku.” Karam juga seorang pengusaha yang konservatif dan pandai, mampu membangun sarang aset bagi anak-anaknya melalui ketekunan dan kerja keras.

Meskipun kehidupannya sulit, Karam adalah pria yang humoris, selalu punya satu atau dua lelucon untuk dibagikan dalam percakapan apa pun. “Humor membuatmu lembut dan mudah didekati,” katanya. “Ini membantu dalam mengkomunikasikan sesuatu yang sulit, dan membantu dalam menjalin pertemanan dan benar-benar menghilangkan stres.” Kemampuan untuk berkomunikasi dan berkolaborasi adalah ciri kepemimpinan utama yang ingin dikembangkan oleh SIS Group of Schools pada siswanya.

Karam Sidhu meninggal dunia dengan damai pada 12 Desember 2018. Ia meninggal dengan mengetahui bahwa upaya Jaspal di bidang pendidikan akan selalu terus menjadikan pendidikan berkualitas terjangkau dan mudah diakses.

Oleh karena itu, Beasiswa Pendiri SIS diberikan setiap tahun kepada siswa yang menunjukkan sifat-sifat yang dekat dan disayangi oleh keluarga Sidhu yang menghormati Karam Sidhu. Hal ini termasuk: mereka yang membutuhkan keuangan, siswa yang telah menunjukkan semangat untuk belajar, dan menunjukkan kualitas luar biasa seperti integritas, kerendahan hati, kasih sayang, ketekunan dan kemampuan untuk berkolaborasi dan berkomunikasi secara efektif.

Jumlah spesifik yang diberikan didasarkan pada kasus per kasus dan disetujui oleh Dewan Kelompok Sekolah SIS berdasarkan rekomendasi dari Kepala Guru di masing-masing sekolah.

Tujuan dan harapan dari Beasiswa Pendiri SIS adalah untuk memberikan siswa yang layak mendapatkan kesempatan hidup dan menjadi batu loncatan yang diperlukan untuk membawa pelajar muda ke tingkat yang lebih tinggi.

Siaran Pers – SIS Mengumumkan Penerima Terbaru the Founder’s Scholarship

Dengan dukungan yang penuh kasih sayang, SIS dengan bangga mengumumkan penerima terbaru dari SIS Founder’s Scholarship. Beasiswa penuh ini diberikan kepada Hanna, seorang siswa yang berprestasi yang ketahanannya dalam menghadapi kesulitan telah menginspirasi seluruh komunitas SIS.

Hanna, yang perjalanannya di SIS ditandai dengan prestasi akademik yang luar biasa dan semangat yang tidak pernah goyah, baru-baru ini ditinggalkan ayah untuk selamanya. Kejadian ini membawa ke permukaan kekhawatiran keluarganya tentang kelanjutan pendidikannya di SIS. Sebagai tanggapan, Bapak Jaspal, mencerminkan dukungan dan solidaritas komunitas, telah memperluas Founder’s Scholarship kepada Hanna, memastikan perjalanan pendidikannya terus berlanjut tanpa hambatan.

Founder’s Scholarship menutupi 100% biaya sekolah Hanna hingga lulus, menegaskan komitmen SIS untuk mendorong lingkungan di mana setiap siswa memiliki kesempatan untuk mengejar keunggulan, terlepas dari keadaan mereka. Inisiatif ini adalah bukti dari keyakinan dasar SIS dalam membina tidak hanya kemampuan akademik, tetapi juga kasih sayang, ketahanan, dan dukungan komunitas.

Cerita Hanna adalah harapan dan perwujudan dari semangat SIS—menunjukkan bahwa dengan dukungan dari komunitas, siswa dapat mengatasi tantangan dan mencapai mimpi mereka. SIS berkomitmen untuk melanjutkan warisan dukungan dan pemberdayaan ini, memastikan bahwa Founder’s Scholarship tetap menjadi pilar dari upaya institusi untuk membuat pendidikan berkualitas dapat diakses oleh semua orang.

Beasiswa ini bukan hanya bantuan finansial; ini adalah pesan kepada semua siswa bahwa mereka dihargai dan didukung. Komunitas SIS bersatu, siap untuk mengangkat satu sama lain di saat-saat yang dibutuhkan, mewujudkan semangat pendidikan yang sejati di luar akademik.